Berita Utama

Kamis, 22 Februari 2024
Kamis, Februari 22, 2024
spot_img

Qatar Ambil Peran Penting Damaikan Konflik Israel-Hamas

INTERNASIONAL, Topinfo.id: Negara Qatar punya peran penting dalam upaya memediasi konflik antara Israel dengan kelompok Hamas Palestina, sehingga bersepakat untuk gencatan senjata.

Diketahui, Israel dan Hamas, sepakat untuk melakukan gencatan senjata sementara selama 4 hari.

Mediasi kedua negara diprakarsai oleh Qatar. Doha mengumumkan bahwa Israel dan Hamas telah menyetujui jeda kemanusiaan di Gaza yang akan berlaku setidaknya selama empat hari.

Qatar sendiri seringkali menjadi mediator konflik tak hanya yang berhubungan dengan Israel-Hamas namun juga konflik Timur Tengah lainnya. Negara ini telah aktif di Ukraina, Lebanon, Sudan, Iran, dan Afghanistan, dalam proses menjadi tuan rumah bagi kepemimpinan Taliban.

Para pengamat mengatakan Qatar mengambil peran ini karena sebagai negara kecil namun sangat kaya yang dibangun dengan pasokan gas cair dalam jumlah besar.

Maka, Qatar perlu menjadikan dirinya sangat diperlukan oleh komunitas internasional dan dilindungi dari intervensi yang tidak diinginkan oleh tetangganya yang lebih besar, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab.

“Boikot terhadap Qatar pada tahun 2017-2021 yang dipimpin oleh Arab Saudi menunjukkan bahwa negara tersebut memiliki alasan kuat untuk merasa takut,” lapor The Guardian, Rabu (22/11/2023).

Qatar tidak mendukung serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober. Namun mengatakan bahwa tanggung jawab ada di tangan Israel karena pendudukan tersebut.

Pada pertemuan puncak Organisasi Kerjasama Islam (OKI), Doha menuduh Israel melakukan genosida, pelanggaran terhadap konvensi Jenewa, dan pembantaian.

“Di sisi lain, Qatar telah berusaha mempengaruhi Iran agar tidak meningkatkan konflik Israell-Hamas. Jika ada kesamaan antara Qatar dan Iran, maka hal tersebut adalah deeskalasi,” tambah Wintour.

Kesepakatan Gencatan Senjata 4 Hari

Dalam gencatan sementara tersebut, Hamas akan membebaskan 50 sandera, rata-rata perempuan dan anak.

Melalui sebuah pernyataan resmi, pemerintah Israel juga menyatakan kemungkinan gencatan senjata akan diperpanjang. Untuk setiap tambahan 10 sandera yang dibebaskan, jeda akan diperpanjang satu hari lagi.

“Pemerintah Israel berkomitmen untuk memulangkan semua sandera. Malam ini, mereka menyetujui usulan kesepakatan sebagai tahap pertama untuk mencapai tujuan ini,” kata pemerintah, dimuat Reuters.

Di sisi lain, Hamas juga mengeluarkan hasil kesepakatannya dengan Israel terkait gencatan senjata sementara ini.

Selain penghentian serangan, Hamas dan Israel menyepakati masuknya bantuan medis. Serta bahan pangan pokok ke Gaza serta keamanan di jalan protokol Salah Al Deen.

“Selama masa gencatan senjata, Israel berkomitmen untuk tidak menyerang atau menangkap siapa pun di seluruh wilayah Jalur Gaza,” jelas Hamas dalam akun Telegram resminya.

Dapatkan update berita terbaaru setiap hari dari Topinfo.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Topinfo News Update", caranya klik link https://t.me/topinfoid_update, kemudian klik join.

Bagikan artikel

RELATED ARTICLES
- Advertisment -spot_img
- Advertisment -spot_img

Most Popular

- Advertisment -spot_img
- Advertisment -spot_img